Uber Lawan Grabcar. mana yang lebih baik?

Jika Anda tinggal atau bepergian di Asia Tenggara, kemungkinan bahwa Anda hanya terlalu akrab dengan dua berbagi perusahaan perjalanan terkemuka di wilayah ini: Uber dan GrabCar.

Tapi apakah Anda tahu apa yang membuat satu lebih baik dari yang lain?

Uber: The Unicorn dari Silicon Valley

Uber dimulai sebagai sebuah layanan mobil pemesanan premium di AS, tapi dengan cepat memperluas layanan mereka Uber X (driver pribadi) setelah mereka menyadari bahwa mereka memiliki produk unggulan. Hari ini, Uber tersedia di hampir setiap negara di Asia Tenggara, namun tingkat dan pengalaman konsumen bervariasi.

Uber menggunakan menimbun luas mereka uang tunai untuk kedua driver merekrut dan memperoleh pengendara baru. Namun, banyak yang mempertanyakan apakah Uber dapat bertahan hidup jika mereka mematikan keran uang tunai yang terus-menerus digunakan untuk menciptakan insentif untuk driver dan pengguna layanan mereka.

Pertanyaan mendasar kemudian adalah: Akankah perusahaan terus tumbuh dan menghasilkan sejumlah besar driver dan penumpang tanpa memompa konstan tunai ke dalam bisnis.

Untuk memahami bagaimana Uber akan tarif di Asia Tenggara, yang perlu Anda ketahui berikut:

 kompetisi Stiff dari layanan taksi tradisional: Berbeda dengan Amerika Serikat di mana sebagian besar kota tidak memiliki armada besar taksi (menyimpan untuk NYC), kota Asia memiliki banyak pilihan taksi yang tersedia. Di beberapa kota itu mudah dikenali meteran taksi tradisional sementara di kota-kota lain memanggil tumpangan mungkin memerlukan beberapa penilaian, negosiasi dan risiko. Either way, layanan taksi yang melimpah, membuat Uber salah satu dari banyak pilihan, dan bukan masuk ke option.

 Pembayaran kartu kredit tidak selalu pilihan: Uber mengharuskan orang memiliki kartu kredit yang banyak orang di Asia belum memiliki. Kebanyakan transaksi dilakukan secara tunai atau melalui pembayaran negara tertentu (seperti NETS di Singapura). Uber baru-baru ini mengumumkan perubahan kebijakan yang akan memungkinkan pengguna untuk membayar tunai. Perubahan ini tertentu untuk membuat mereka lebih kompetitif di wilayah tersebut.

 kepemilikan mobil tidak seperti biasa: Uber mengharuskan driver memiliki mobil, yang, di kota-kota Asia, jauh lebih umum daripada di Amerika Serikat. Untuk menyiasati hal ini, Uber membantu driver menyewa mobil, namun, biaya ini secara signifikan makan int keuntungan pengemudi.

 sopir Tinggi churn: Sejumlah besar driver churn karena mereka bekerja harus bekerja secara signifikan lebih keras dari apa yang mereka harapkan.

 Kebijakan Harga tidak jelas: Uber tidak yang populer di seluruh Asia Tenggara belum, sehingga di banyak tempat biaya Uber bisa melonjak tanpa alasan yang jelas. Hal ini menciptakan frustrasi di kalangan pelanggan yang kemudian mulai melihat Uber sebagai jalan terakhir sebagai lawan dari pilihan pertama.

 Tidak ada nomor telepon lokal untuk wisatawan: Karena perjalanan yang luas di seluruh Asia oleh penduduk dan pengunjung, pengendara sering tidak memiliki nomor lokal. Ini bisa menjadi tantangan bagi mereka yang berjuang untuk menemukan area pick-up dan mengkoordinasikan perjalanan.

 peta diandalkan menciptakan kebingungan: Maps di Asia secara konsisten dapat diandalkan jika dibandingkan dengan AS. Hal ini menciptakan tantangan bagi pengendara dan sopir yang mencari untuk bertemu sesering peta menunjukkan pengendara di lokasi yang salah. Peta juga dapat membuat kebingungan tentang rute terbaik untuk perkiraan jarak dari driver.

 Tabungan atas tuduhan pesanan lokal: Di tempat-tempat seperti Singapura, Uber dapat menyelamatkan Anda dari membayar biaya pemesanan taksi dan dari biaya tambahan di CBD dan malam tarif, meskipun biaya dasar mereka sedikit lebih tinggi daripada taksi.

 promosi Regular mendorong bisnis: Di Indonesia ada banyak promosi yang akan memberikan tumpangan gratis dan tarif cocok dengan taksi tradisional naik.

 layanan taksi Aman dan terpercaya disukai Pilihan: Di Vietnam, di mana taksi super murah dan aman, Uber kurang populer dibandingkan aplikasi taksi.

Grab: Home Grown Pahlawan

Ambil adalah layanan sopir pemesanan swasta dari perusahaan bernama Grabtaxi / MyTeksi. Grabtaxi (disebut Myteksi di Malaysia) adalah layanan yang memungkinkan seseorang untuk salam taksi dari aplikasi daripada meraih satu dari jalanan. Ia bekerja dalam format yang sama dengan layanan buku panggilan-to-tradisional. Anda cukup klik lokasi Anda, membayar biaya pemesanan, dan mendapatkan taksi yang terdaftar. Namun, melihat bagaimana mobil pribadi menguntungkan adalah untuk Uber, Grabtaxi memutuskan untuk melompat ke dalam ruang dengan layanan mereka sendiri yang disebut Grabcar.

Akan berkunjung sejarah penulisan ulang? Inilah yang perlu Anda ketahui:

 popularitas tinggi: Grabtaxi adalah aplikasi yang sangat populer digunakan di seluruh kota di Asia dan mereka mendorong sangat keras untuk pengendara untuk menggunakan layanan Grabcar mereka.

 Driver dipercaya lebih: Daya tarik utama Grabtaxi adalah bahwa sopir taksi sering jauh lebih handal dan memiliki pengetahuan tentang rute dari driver independen, jadi sering layak membayar biaya pemesanan jika pergi ke tempat yang keras-to-menemukan.

 Swasta kepemilikan mobil tantangan: Grabcar membutuhkan driver untuk memiliki akses ke mobil pribadi yang merupakan tantangan di banyak tempat baik karena aksesibilitas atau biaya yang dipotong menjadi keuntungan pengemudi.

 Tetap tarif keuntungan besar: Salah satu fitur yang paling unik dan menarik tentang Grabcar adalah bahwa, setelah pengaturan Penjemputan Anda dan drop-off rute, itu menunjukkan Anda harga yang ditetapkan untuk perjalanan. Jadi, katakan, bahkan jika pengemudi Anda mengambil rute yang lebih panjang atau ada lalu lintas, tarif Anda tidak akan berubah.

 Warnet tarif paritas dapat sulit: set tarif Grabcar ini umumnya lebih tinggi dari normal tarif taksi waktu, meskipun mereka sama ketika biaya tambahan ditambahkan ke tarif taksi (seperti malam atau di-kota biaya). Tergantung pada kota, dampak ini mungkin atau mungkin tidak relevan dengan pengendara. Misalnya, di Hong Kong jarang ada biaya taksi tambahan sementara di Singapura mereka cukup umum.

 Pembayaran kas membuatnya pilihan yang menarik: Grabcar adalah layanan cash. Hal ini sering keuntungan bagi pembalap yang secara khusus ingin bekerja untuk layanan yang membayar tunai dan untuk konsumen yang tidak memiliki kredit kartu-as, yang cukup umum di Asia.

 Kurang dari algoritma optimal menciptakan inefisiensi: algoritma Grabcar adalah signifikan lebih buruk daripada Uber ini. Untuk sebagian besar, Uber menemukan mobil menuju ke arah Anda, sementara aplikasi Grabcar dapat memesan satu yang masih cukup jauh.

 teknologi Inferior kerugian yang berbeda: teknologi Ambil tampaknya mengandung lebih bug dari software Uber dengan masalah seperti waktu akurat kedatangan mobil, terpanjang rute yang diambil dan bahkan masalah dengan pemesanan seperti aplikasi menunjukkan sopir tidak dapat ditemukan, hanya untuk disebut beberapa menit kemudian oleh seorang sopir yang dipesan dan yang menunggu untuk Anda.

 peta tidak akurat membuat penundaan: Seperti Uber, peta Grab ini tidak selalu dapat diandalkan dan itu bisa membuat frustasi untuk menghabiskan menit mencari driver yang, menurut peta, tepat di depan Anda, atau mengambil dua kali lipat waktu untuk Anda lokasi.

 tol tambahan dan pajak masih harus dibayar: Seperti layanan lainnya, Anda akan masih harus membayar tol untuk pengemudi di atas tarif.
Google Translate for Business:Translator ToolkitWebsite TranslatorGlobal Market Finderuber-grab